BISNIS LIMBAH PETERNAKAN AYAM

Menurut beberapa teman, bisnis limbah peternakan ayam cukup menarik untuk digeluti. Maka dengan modal yang tidak terlalu besar, saya ingin terjun ke arena bisnis tersebut. Apa sajakah limbah peternakan ayam? Dan apakah benar bisnis komoditas, ini masih cukup menguntungkan hingga layak digeluti? (Eko, Jakarta)

Sdr Eko, peternakan ayam ada dua macam, yakni ayam petelur (layer) dan ayam pedaging (broiler). Limbah peternakan ayam petelur ada dua macam pula. Pertama kotorannya, yang murni tanpa tercampur sekam, dan bermanfaat sebagai pupuk. Kotoran ayam petelur bernilai paling tinggi dibanding pupuk kotoran ternak lain. Penampungnya adalah petani kentang, dan cabai. Limbah kedua, berupa induk ayam afkir, yang ditampung oleh para pedagang sate ayam.

Limbah peternakan ayam pedaging hanyalah litter (alas kandang), berupa sekam padi yang tercampur kotoran ayam. Nilai kotoran ayam pedaging sangat rendah. Penampungnya para nurseri tanaman hias, dan pengusaha tabulampot (tanaman buah dalam pot), sebagai media tanam. Limbah pemotongan ayam pedaging, sama sekali tidak punya nilai, dan hanya mencemari lingkungan. Dengan pengolahan yang tepat, limbah berupa bulu dan kotoran ayam pedaging, masih bisa bermanfaat sebagaiĀ  pupuk organik.

Untuk mendukung dua jenis peternakan ini, diperlukan pula unit pembibitan ayam (breeding farm). Di Indonesia breeding farm, hanyalah memroduksi final stock, sebagai ayam petelur maupun pedaging. Induk ayam final stock adalah parent stock (ayam induk), yang dihasilkan dari grand parent (ayam nenek), serta grand-grand parent (ayam buyut), berupa galur murni. Ayam nenek, masih harus diimpor terutama dari AS. Breeding farm produsen final stock, membeli grant parent dari breeding farm besar, yang mengimpor grant parent dari luar negeri.

Meskipun akan dipanen telurnya, ayam induk dalam sebuah breeding farm, dipelihara seperti halnya ayam pedaging, menggunakan kandang koloni, dengan alas litter. Bukan dalam kandang baterai. Sebab agar telur itu fertil, induk ayam dipelihara jantan, dan betina dengan rasio 1 : 9. Tiap pagi telur yang akan ditetaskan, dan dipasarkan sebagai anak ayam umur sehari (DOC, day old chick), harus diambil dari lantai kandang litter. Masa pemeliharaan ayam induk sekitar dua tahun.

Limbah breeding farm lebih bervariasi dibanding limbah peternakan ayam petelur dan pedaging. Pertama, pada umur antara 4 sd. 6 bulan, ayam jantan akan dikurangi, hingga rasionya menjadi 1 : 9. Bersaman dengan itu, juga akan diseleksi pula ayam banci, baik ayam betina yang berperilaku seperti jantan, atau sebaliknya. Hasil seleksi ayam jantan dan ayam banci, ini bernilai cukup tinggi. Daging ayam seleksi breeding farm masih sangat empuk, sementara bobotnya bisa mencapai 4 sampai 5 kg per ekor.

Sebelum masuk mesin tetas, telur peternakan breeding farm akan diseleksi bentuk, dan ukurannya. Yang bentuknya terlalu bulat atau terlalu memanjang, ukurannya terlalu kecil atau terlalu besar, harus diafkir. Tiga hari setelah masuk mesin tetas, telur kembali diseleksi. Telur yang fertil (akan menetas) kembali mesuk mesin. Telur yang infertil (tidak terbuahi) kondisinya masih sangat baik, hingga layak konsumsi. Penampung telur afkir, ini terutama para produsen kue.

Setelah masa produksi selama dua tahun, ayam induk juga akan diafkir. Sama dengan ayam petelur afkir, ayam induk afkir akan ditampung oleh para pedagang sate ayam. Setelah kandang breeding farm dikosongkan, litter juga harus diganti. Litter dari breeding farm bernilai lebih tinggi dibanding litter broiler, sebab volume kotorannya lebih banyak, akibat masa pemeliharaan selama 2,5 tahun (0,5 tahun pembesaran, 2 tahun produksi). Volume kotoran pada litter ayam pedaging lebih kecil, sebab masa pemeliharaan broiler kecil (1 kg), hanya 40 hari, dan broiller besar (1,5 kg), hanya 60 hari.

Telur yang tidak menetas juga merupakan limbah yang masih bernilai ekonomis, sebagai pakan ikan. Selain telur yang tidak menetas, pada breeding farm, peternakan broiler maupun layer, akan selalu ada ayam mati. Prosentase mortalitas yang masih bisa ditolerir maksimal 2%. Kalau satu angkatan breeding farm, atau ayam petelur ada 3.000 ekor, maka selama 2,5 tahun pemeliharaan rata-rata akan ada 60 ekor ayam mati. Pada peternakan broiler, jumlah ayam mati akan lebih banyak lagi. Sebab masa pemeliharaannya yang pendek.

Sama halnya dengan telur yang tidak menetas, limbah ayam mati juga masih sangat ekonomis sebagai pakan ikan, termasuk belut. Limbah ayam mati ini sebaiknya dibakar terlebih dahulu, dipotong-potong atau dibedah perutnya, baru dimasukkan ke dalam kolam. Ada pula yang mengambil dagingnya, digiling dengan dedak, dan karbohidrat (jagung, singkong), dan menjadikannya pelet, atau dikukus dan langsung dijadikan pakan ikan. Nah, Sdr. Eko, Anda mau bisnis yang mana? Semua masih sangat menguntungkan, asalkan Anda punya relasi peternak yang bisa diambil limbahnya. * * *

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s