PROSPEK BUDIDAYA CABAI JAWA

Sosok tanaman cabai jawa (cabé, Long Pepper, Indonesian Long Pepper, Piper longum, Piper retrofractum), mirip dengan lada (Piper nigrum), kemukus (Piper cubeba), dan sirih (Piper betle), karena empat tanaman ini memang masih merupakan satu genus. Genus piper sendiri terdiri dari 1000 sampai dengan 2000 spesies tumbuhan, berupa semak, herbal maupun liana. Empat spesies piper tadi merupakan terna memanjat yang tumbuh di tanah, namun batangnya melekat pada batang tumbuhan lain dengan akar lekatnya.

Daun cabe jawa sama dengan daun sirih, berbentuk jantung dengan lebar 6 – 10 cm. dan panjang antara 9 – 13 cm. Permukaan daun cabe jawa sedikit berlekuk-lekuk, tidak licin seperti permukaan daun sirih. Tepi daun rata, warna hijau gelap. Sepintas, masyarakat sulit untuk membedakan tanaman lada, cabe jawa dan kemukus. Tiga tumbuhan penghasil rempah ini memang sulit dibedakan satu sama lain, namun ketiganya  mudah dibedakan dari sirih. Bahkan lada dengan kemukus benar-benar sulit dibedakan oleh mata awam, termasuk buahnya.

Cabai jawa baru mudah dibedakan dari kemukus dan lada, dari bentuk buahnya. Buah lada dan kemukus berupa butiran hijau berdiameter 0,5 cm, yang terkumpul dalam satu tangkai (malai, dompolan). Dompolan lada, lebih panjang dan lebih rapat ditempeli buah, dompolan kemukus pendek dengan buah lebih jarang. Buah cabai jawa, sebenarnya sama dengan lada dan kemukus, terdiri dari butiran-butiran yang menempel pada satu tangkai. Namun butiran buah cabai jawa menyatu hingga tampak hanya sebagai satu buah utuh, berdiameter 1 cm, dengan panjang 5 cm.

# # #

Sepintas buah cabai jawa mirip dengan es lilin mini, atau buah anthurium, dengan permukan berbintik-bintik, yang menandakan keberadaan buah/biji. Buah cabai jawa berwarna hijau dan akan berubah menjadi merah ketika sudah masak. Lada, kemukus, dan cabai jawa, berdaging buah sangat tipis tetapi manis. Burung pemakan buah menyenangi biji tanaman rempah ini. Setelah terfermentasi dalam perut burung, biji akan dikeluarkan utuh bersama fases, dan tumbuh di lokasi yang jauh dari induk mereka.

Cabai jawa biasa dipanen ketika berwarna hijau kekuningan, dan tidak menunggu sampai benar-benar merah. Setelah dipanen, buah dikeringkan dengan cara dijemur di bawah terik matahari. Sebelum bangsa Eropa menemukan Benua Amerika, cabai jawa merupakan mata dagangan yang sangat penting. Peradaban Jepang, Cina, India, Timur Tengah dan Eropa, sangat tergantung dengan komoditas cabai jawa sebagai salah satu bahan rempah, bersama dengan cengkeh, pala, kayumanis, kapulaga, kemukus dan lada.

Bahkan lada hitam, yang merupakan biji Piper nigrum muda utuh dikeringkan, sering dianggap sama dengan cabai jawa. Masyarakat Eropa, ketika itu memang menganggap cabai jawa, dan lada hitam sebagai komoditas bumbu yang bisa saling menggantikan. Bahkan para ahli botani, ketika itu yakin bahwa cabai jawa, kemukus dan lada hitam berasal dari tumbuhan yang sama. Justru lada putih diperkirakan merupakan spesies tanaman tersendiri, yang beda dengan lada hitam, kemukus dan cabai jawa.

Setelah Cristopher Columbus (1451-1506), menemukan Benua Amerika, mulai dikenal tumbuhan dari benua baru itu. Jagung, kentang, singkong, ubi jalar, nanas, pepaya dan terutama cabai (Chlli papper, Capsicum Sp). Dengan dikenalnya cabai, maka popularitas cabai jawa langsung pudar. Sebab yang diharapkan dari cabai jawa, terutama hanya rasa pedasnya. Beda dengan lada, pala, cengkeh, kapulaga, dan kemukus, yang terutama diharapkan aromanya. Cabai Chilli Papper, bisa menghasilkan rasa pedas beberapa kali lipat dibanding cabai jawa.
# # #

Selain rasanya lebih pedas, cabai Chilli Papper, terlebih Hot Chilli Papper, juga lebih mudah dibudidayakan secara massal dibanding cabai jawa. Setelah dibawa ke Eropa dari Amerika Tengah dan Latin, cabai Chilli Papper yang kemudian lebih dikenal sebagai cabai rawit, cabai merah besar, cabai keriting, serta aneka cabai lainnya, segera menjadi komoditas penting dunia. Termasuk di Indonesia. Sekarang, masyarakat justru lebih mengenal cabai rawit dan cabai keriting, dan merasa asing dengan cabai jawa.

Meskipun pamor cabai jawa sudah pudar, namun komoditas ini tetap masih diperlukan oleh masyarakat. Di Afrika Utara, Timur Tengah, India dan Asia Tenggara, terutama Indonesia, cabai jawa tetap merupakan komoditas penting. Di Afrika Utara, Timur Tengah dan India, beberapa resep masakan, tetap masih menggunakan cabai jawa. Di Indonesia, cabai jawa tidak hanya digunakan sebagai bumbu masakan, melainkan juga bahan jamu. Itulah sebabnya di Jawa, cabai jawa juga sering disebut sebagai cabai jamu, untuk membedakannya dengan cabai bumbu dapur.

Di Jawa Tengah, istilahj cabé, jelas mengacu pada cabai jawa. Sebab cabai sebagai bumbu dapur disebut lombok. Salah satu resep masakan yang populer menggunakan cabai jawa adalah gulé jamu atau gecok kepala/kaki kambing. Gulé jamu atau gecok, adalah gulai kepala dan kaki kambing, yang bumbunya ditambah dengan cabai jawa. Bumbu gulai kambing (jawa) adalah bawang merah/putih, cabai merah/rawit, lada, pala, cengkeh, kapulaga, sereh, garam, dan santan kelapa. Khusus gulé jamu atau gecok, masih ditambah dengan cabai jawa.

Namun sekarang, penyerap terbesar komoditas cabai jawa adalah perusahaan jamu. Salah satu bahan jamu godog (rebus), adalah cabai jawa. Perusahaan-perusahaan jamu besar seperti Air Mancur, Jago, Sido Muncul,  juga memerlukan cabai jawa, meskipun dalam volume yang tidak sebesar temulawak, dan kunyit. Harga jabai jawa dan kemukus, biasanya di atas lada. Kalau harga lada putih/hitam berkisar sekitar Rp 20.000,- per kg. maka harga kemukus dan cabai jawa sekitar Rp 40.000,- per kg. di tingkat pedagang.

# # #

Karena kebutuhannya sangat kecil dibanding dengan lada, maka fluktuasi harga cabai jawa, juga kemukus, relatif tidak ada. Beda dengan lada yang ketika 1 US $ bernilai Rp 15.000,- harga lada putih mencapai Rp 100.000,- per kg, dari harga sebelumnya yang hanya Rp 8.000,- Ketika itu harga cabai jawa dan kemukus hanya mengalami kenaikan kurang dari 50% dari harga semula. Dengan stabilnya harga, cabai jawa merupakan alternatif komoditas yang layak dibudidayakan.

Cabai jawa, harus dibudidayakan dengan tiang atau pohon panjatan, seperti halnya sirih, lada dan kemukus. Di Jawa Tengah, umumnya masyarakat menanam cabai jawa dengan merambatkannya pada pohon tanaman peneduh. Misalnya lamtoro, gamal, dan dadap. Kadang-kadang, cabai jawa juga ditanam dengan merambatkannya pada pohon buah seperti mangga, rambutan, dan duku. Meskipun memerlukan peneduh, cabai jawa tidak menghendaki naungan yang terlalu rapat. Hingga ia lebih cocok dirambatkan pada tanaman lamtoro, yang tajuknya tidak sangat transparan.

Meskipun menghasilkan biji, cabai jawa tidak pernah dibudidayakan dengan benih generatif. Benih cabai jawa selalu berupa stek, rundukan, dan  pemisahan anakan. Sama dengan lada dan kemukus, benih stek paling banyak digunakan dalam budidaya cabai jawa. Ada dua macam bahan stek, yakni stek cabang (ruas) dan stek pucuk (tunas). Cabang yang digunakan sebagai bahan stek, harus berupa ruas produktif, yang tunasnya masih hidup. Ruas tua yang tunasnya sudah mati, tidak cocok digunakan sebagai bahan stek.

Biasanya, stek disemaikan terlebih dahulu dalam bak pasir yang terlindungi dari terik matahari. Setelah tunas dan akar mulai tumbuh, stek dipindahkan ke polybag atau kantong plastik kecil, serta ditaruh di lokasi yang terkena sinar matahari sekitar 30%. Setelah benih tumbuh menjadi anakan dengan daun dan akar cukup, baru dipindahkan ke lapangan. Meskipun cabai jawa mutlak memerlukan pohon sebagai panjatan, dia tidak akan tumbuh baik kalau ditanam di bawah tanaman yang lingkar batangnya sudah terlalu besar.

# # #

Cabai jawa memerlukan lahan dengan struktur tanah gembur yang kaya humus dan bahan organik. Elevasi tumbuhnya dari 0 m. dpl sd. 1000 m.dpl. dengan elevasi optimal antara 400 sd. 800 m. dpl. Curah hujan minimal 2000 mm. per tahun. Beda dengan lada yang feasible dibudidayakan secara monokultur, maka cabai jawa lebih cocok dibudidayakan bersama dengan kopi, kakao, dan kapulaga. Lamtoro, gamal, dan dadap sebagai peneduh tiga komoditas tadi, sekaligus digunakan sebagai panjatan cabai jawa.

Dengan pola penanaman seperti ini, petani bisa memperoleh nilai tambah dari kebun kopi, kakao dan kapulaga mereka. Pola penanaman seperti inilah yang selama ini dilakukan oleh para petani cabai jawa di Kabupaten Semarang, Kendal, Temanggung, Magelang dan Boyolali di Jawa Tengah. Bahkan mereka biasanya mengoptimalkan kebun dengan sekaligus membudidayakan kopi, kapulaga, kayumanis, kemukus dan cabai jawa sekaligus. Dengan pola penanaman yang padat seperti ini, cashflow mereka akan lebih baik.

Sebab kopi hanya bisa dipanen setahun sekali. Kayumanis hanya bisa dipanen kulitnya (batangnya ditebang) setelah di atas 10 tahun. Tetapi kapulaga, kemukus dan cabai jawa, bisa dipanen tiap hari, meskipun volumenya sangat kecil. Bagi masyarakat pedesaan, pendapatan tiap hari ini akan sangat menolong perekonomian mereka. Hingga paling tidak setiap dua hari sekali mereka akan pergi ke ladang memanen kapulaga, kemukus dan cabai jawa, untuk dibawa ke pasar keesokan harinya. (R) # # #

About these ads

11 thoughts on “PROSPEK BUDIDAYA CABAI JAWA

    • Saya trtarik skali dgn budidaya Cabe Jawa, apa lgi skarang ditmpt saya harganya prnah mncapai kisaran Rp.40.000/Kg , gimana sih…caranya brtanam cabe jawa di selah-selah tanaman kopi?

  1. Saya sedang tertarik dengan cabai jawa.
    Di Lampung, medio Januari 2012, harga per kg mencapai 60-70 ribu rupiah.
    Tapi mencari bibitnya di mana ya? Dan pilihan untuk mengembangbiakkannya sendiri bagi saya cukup rumit karena harus lewat stek.

    • Saya rasa untuk pembibitan dengan metode stek batang itu sangat mudah.
      Asalkan kita bisa selektif dalam memilih batang yang dijadikan steknya.
      Usahakan pilih batang yang tegak dan sudah memiliki bakal akar dan bakal tunas.
      Tingkat kematian saat pembibitan dengan metode Stek biasanya terjadi karena salah dalam pemilihan batang yang akan dijadikan Steknya.
      Batang yang terlalu muda memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi.
      Demikian sedikit info dari saya.

  2. Kalau boleh tahu, cabe jawa ini dapat panen secara kontinyu atau musiman ?
    Di lampung sepertinya punya potetnsi untuk menanam jenis cabe ini.
    Terima kasih

  3. Cabe Jamu atau Cabe Jawa adalah tanaman asli Jawa.
    Persebaranya saat ini hanya di Jawa Timur.
    Komoditi ini harganya relatif mahal harga dipasaran bisa mencapai Rp 70.000/Kg.
    Tapi sangat disayangkan akses pasar yang sedikit sulit dijangkau oleh petani mengakibatkan jumlah petani yang membudidayakan tanaman ini cederung menurun (sedikit).

  4. Ass… saya ada banyak cabe jawa kering, Rp. 65.000 per kg
    Anda yang berminat hub. 081379916195
    Saiful (Lampung)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s